Sunday, 24 December 2017

Disebalik KLCC




Ingat tak bila KLCC ni dibina?
Dan pernah tahu tak sebenarnya tapak KLCC ni ditebing jurang batu kapur. Mula mula macam tak faham mana jurangnya? Rupanya ‘jurang’ tu di dalam tanah.

Sebenarnya tak ada tapak yang kukuh dan keras pun nak bina KLCC ni. Kalau bina menara berat berat kat situ endingnya nanti tenggelam dalam bumi. 

Jenuh lah waktu tu depa fikir, macam mana nak buat bangunan tinggi di tapak serapuh tu?

Tapi KLCC berjaya dibina juga hasil dari buah fikiran diluar kotak dan buat suatu yang baru untuk KLCC. Diorang bina sendiri tapak keras dan ‘pakukan’ KLCC 120 meter dalam tanah hingga melepasi ketebalan batu kapur, iaitu setinggi bangunan lima tingkat.

7,000 meter padu simen konkrit dituangkan ke dalam tanah setiap hari yang ada info cakap dua minggu secara berterusan, ada cakap sebulan. 

Yang pastinya memang lama sangat nak bina tapak yang kuat dan kukuh sebelum bina KLCC. Disebabkan tu, asas KLCC dikira sebagai the deepest foundation in the world.

Dah kenapa tiba tiba nak cerita pasal KLCC ni?
Sebenarnya nak kita ambil pengajaran/ibrah/moral daripada pembinaan KLCC ni.

Apa jua binaan yang kita bina, paling penting adalah “base” nya. Bina satu syarikat/organisasi/pasukan atau membina baitul muslim sekalipun, asasnya perlu kuat.

Dalam sebuah organisasi, barisan ketua yang mainkan peranan penting dalam mengatur strategi dan mengendali orang orang bawah nya. Dalam membina baitul muslim,ibu ayah la “base” untuk membangun keluarga dakwah.

Semua benda bermula pada asasnya.
Pokok pun tak akan membesar dengan jayanya kalau akar tak kuat mencengkam bumi.

Sebelum baiki orang bawahan atau sebelum menegur mencari kesalahan anak anak pun, yang perlu kita baiki terlebih dahulu adalah asasnya.

Baiki ketuanya.
Baiki ibu ayah nya.

Muhasabah.
Kalau kita tak membaiki diri sendiri, agak agak macam mana kita nak bantu dan bangunkan organisasi keluarga dan masyarakat? 🤗

Love,
Zaleha Everlynn 



Saturday, 23 December 2017

Pagi 23 Dec 2017


Alhamdullillah.
Allah masih sayang harini. Tido jam 315 pagi. tapi Allah kejut bangun subuh tadi. 

Alhamdullillah.
Tido 3 jam je tadi. tapi Allah bagi kudrat untuk solat kusyuk. habiskan zikir. ngaji sekali.

Alhamdullillah.
Allah masih kurniakan tangan dan kaki. untuk sujud. untuk takbir. untuk rukuk menyembah Dia tadi.

Alhamdullillah.
Allah masih bagi suara. bagi mulut. bagi akal yang waras. untuk berzikrullah dan baca Al Waqiah pagi ni.

Alhamdullillah.
atas masih panjangkan nyawa untuk melihat anak anak dan suami. masih lengkap pancaindera dan masih bernafas dan bernyawa.

Alhamdullillah.
masih ade lagi tetamu balik umrah dan keluarga dirumah. walaupun ramai dan rumah sempit, Allah tetap bukakan hati mereka untuk terus tinggal. Tetamu itu kan pembawa rezeki. Moga bertambah kaya rezeki kami semua nanti. Moga berkat tetamu balik dari umrah, Allah jemput lagi kak leha satu family dan 10 orang stokis.

Alhamdullillah.
Allah kurniakan akal yang bijak untuk berkongsi. ada sahaja ilmu yang Allah beri. kak leha percaya 1 ilmu kte bagi, 10 ilmu Allah tambah lagi.

Alhamdullillah.
Henpon kak leha masih berfungsi. Bukan satu. Tapi 2 bijik masih teguh berbakti. Alat mencari rezeki yang terlalu banyak tabur budi.

Alhamdullillah.
masih mampu melihat indah ciptaan Illahi. masih bau kesegaran setiap pagi. masih merasai nikmatnya dipilih sebagai ciptaan Allah paling sempurna.

Alhamdullillah.
dikala menaip. Allah masih berikan ilham untuk kak leha taburkan. untuk kak leha panjangkan. moga ilmu ni dapat menjadi sungai pahala untuk kak leha taman syurga yang Allah ciptakan. 

Alhamdullillah.
 Syukran Syukran Syukran.